PATRICIA YORA: Umur 17 Tahun Sudah Digaji

Google+ Pinterest LinkedIn Tumblr +
Showing 2 of 5

tokoh inspiratif di gereja, seorang pastur yang juga psikolog. Beliau kalau sedang berkhotbah sangat bagus dan menyentuh. Sosok Beliau membuat saya ingin jadi psikolog. Makanya waktu saya kelas 3 SMA di Regina Pacis Bogor, saya ikut program khusus kerjasama sekolah dengan Universitas Atmajaya, Jakarta.

Singkat cerita saya dan 3 teman lain diterima di Fakultas Psikologi Universitas Atmajaya, padahal saat itu belum Ujian Nasional. Tapi waktu saya sedang menjalani Ujian Nasional, ayah saya yang waktu itu masih bekerja di Batavia Air memberikan brosur tentang beasiswa sekolah pilot di Aero Flyer Instititue. Saya ditawarkan untuk mendaftar. Awalnya saya tolak, karena saat itu saya tidak pernah tahu ada pilot perempuan. Lagipula saya sudah memutuskan ingin jadi psikolog. Tapi di hari berikutnya ayah membawa temannya, seorang pilot wanita di Garuda Indonesia. Namanya Isma Kanya Dewi. Dari Beliau saya dapat gambaran lebih jelas tentang profesi pilot, terutama pilot perempuan. Beliau juga bercerita tentang langit, keindahan aurora, dan lain-lain. Cara dia menjelaskan profesinya itu anggun banget.

Dari situ saya memutuskan untuk ikutan seleksi di Aero Flyer. Ada 7 tahap seleksi. Eh keterima. Saya bimbang. Saya tanya-tanya lagi tentang profesi psikolog dan pilot dan bandingkan. Dari situ saya tahu bahwa kalua saya memilih jadi psikolog masih harus lanjut ke S2 jika ingin berkarir dengan bagus. Di saat yang sama saya juga dapat gambaran kalau saya memilih sekolah pilot berarti saya bisa meringankan beban orang tua saya, karena itu full beasiswa, malah dapat gaji. Bayangin aja umur 17 tahun sudah dapat gaji. Lagipula masa pendidikannya cuma 18 bulan hingga 2 tahun sesudah itu langsung kerja. Akhirnya saya putuskan masuk sekolah pilot saja. Itu dimulai bulan Agustus 2009 lalu.

Photo by Firdaus Fadlil

MASA SEKOLAH

Masa-masa awal training di sekolah pilot adalah masa yang tidak mudah bagi saya. Pertama karena ini bukan keinginan saya banget. Kedua, saya bukan tipikal cewek tomboy yang suka mesin. Makanya kaget banget waktu ground school langsung disuruh belajar mesin Cessna. Padahal lihat pesawat Cessna saja belum pernah. Tiga bulan pertama saya selalu menangis setiap pulang sekolah. Waktu itu saya tinggal di rumah kost. Saya tiap hari telepon sahabat saya, bilang, “Duh saya kayaknya salah pilih sekolah nih..tapi mau gimana lagi udah terlanjur kontrak 16 tahun.”

Showing 2 of 5
Share.

1 Komentar

Leave A Reply